...

Kajian Ideologi Guru dan Karyawan Madrasah Mu’allimaat Muhammadiyah Yogyakarta 1443 H

Madrasah Mu’allimaat Muhammadiyah Yogyakarta merupakan madrasah di bawah binaan Pimpinan Pusat Muhammadiyah. Sehingga sudah menjadi keharusan bahwa seluruh elemen memahami dan menerapkan ideologi Muhammadiyah dalam kehidupan sehari-hari. Kajian ideologi untuk tenaga pendidik dan tenaga kependidikan ini merupakan agenda wajib dalam rangka melakukan revitalisasi ideologi Muhammadiyah.

Kajian ideologi yang dilaksanakan pada hari Selasa, 29 Maret 2022 ini berlangsung di Hotel Grand Rohan Jogja dengan dihadiri oleh BPH Madrasah Mu’allimaat-Mu’allimin, yakni Dra. Salmah Orbayinah, M.Kes., Apt. Tema yang diambil adalah “Internalisasi Spirit Ber-Muhammadiyah dalam Membentuk Pribadi Berkemajuan”.

Terdapat tiga materi yang disampaikan, yakni Manhaj Gerakan Muhammadiyah, Keprofesian (Guru: Keteladanan pendidik dalam Muhammadiyah, Karyawan: Etos kerja dalam Muhammadiyah), dan Keluarga Sakinah. Sedangkan narasumber yang dihadirkan antara lain: Drs. H. Yusuf Abdul Hasan, M.Ag.; Dr. Ruslan Fariadi, M.S.I.; Dr. Muh. Samsudin, S.Ag., M.Pd.; Drs. H. Saebani, M.A., M.Pd.; Nur Hidayani, SH.MH., dan Drs. Purwadi, M.Si., Ph.D.

Unik Rasyidah, M.Pd., Direktur Madrasah Mu’allimaat dalam sambutannya menegaskan tentang pentingnya aktualisasi ideologi Muhammadiyah dalam dunia pendidikan. Baik guru maupun karyawan sudah semestinya menyampaikan tentang ideologi Muhammadiyah secara tepat dalam setiap aktivitas dan proses pembelajaran. Bisa diwujudkan dalam tingkah laku, ucapan, penampilan, dan pola pikirnya.

“Acara ini untuk menge-charge seluruh guru dan karyawan untuk memperkuat ideologi Muhammadiyah. Semua harus berpikir bahwa untuk berkomitmen di Amal Usaha Muhammadiyah (AUM) harus diperkuat tentang ideologi Muhammadiyah, karena harapannya bisa menanamkan ideologi tersebut kepada santriwati kedepannya”, ulas Unik Rasyidah, M.Pd.

Sama halnya dengan Dra. Salmah Orbayinah, M.Kes., Apt., yang menuturkan bahwa melalui peneguhan ideologi ini diharapkan kepada guru atau karyawan memiliki pandangan sama tentang Muhammadiyah dan ideologi Muhammadiyah. Guru dan karyawan ketika masuk Madrasah Mu’allimaat harus memiliki visi yang sama tentang ideologi Muhammadiyah.

Muhammadiyah, Aisyiyah, dan Mu’allimaat selalu update untuk menguatkan kembali ideologi dan melakukan implementasi tentang ideologi Muhammadiyah. Muhammadiyah dengan tegas mengajarkan ibadah sehari-hari, melakukan dakwah amar makruf nahi munkar, dan melakukan berbagai pemberdayaan.

Sebagai sekolah kader dan dakwah, Madrasah Mu’allimaat harus senantiasa terbuka dengan masukan yang ada. Ditengah perkembangan pendidikan Islam di Indonesia, madrasah ini harus selalu meningkatkan kualitas pondok pesantrennya. Salah satu yang harus ditonjolkan adalah tentang ciri khas madrasah.

“Ciri khas Madrasah Mu’allimaat yang harus dipertahankan antara lain: sebagai sekolah kader, sekolah dakwah, boarding school, dan pendidikan 6 tahun. Sebaliknya, aspek yang boleh berubah adalah terkait kompetensi, kurikulum atau sistem pendidikan yang harus menyesuaikan kondisi zaman, dan pengelolaan madrasah”, tegas Dra. Salmah Orbayinah, M.Kes., Apt., sekaligus sebagai Ketua Umum Pimpinan Pusat Aisyiyah. (LTA)

Berita Terbaru Lainya
-- ---- --

Madrasah Muallimat Muhammadiyah Yogyakarta

Kontak Lengkap :

  • Imastuti Tricahyani, S.Pd., M.A. : 0823 2883 2011
  • Budi Waskitho, S.Pd.                 : 0821 3358 1616

Menu Navigasi :

Fasilitas :
Copyright © Madrasah Mu'allimaat Muhammadiyah Yogyakata (2022)